HKN Ke-54 Dikes Kabupaten Bima

Momentum   hari  kesehatan  ke-54,  Kepala  Dikes  Kabupaten  Bima dr. H Ganis  menguraikan  bahwa  “Hari  Kesehatan  Nasional  ke-54 ini akan  dilakukan  Bakti  Sosial  di dua  titik  pelayanan.  Yakni  di  Mawu  dalam  dan  Mawu  luar  tepatnya  di  Ndawa  masih  di  wilayah  kecamatan  yang  sama  yaitu  kecamatan  Ambalawi.”

  Koordinator  kegiatan  Baksos  dr. Hj  Titien  Sumarni  menambahkan  “Kegiatan  baksos  ini  sedianya  rencana  awal  dilakukan  di  daerah  Kawinda  Na,e  dan  Kawinda  To,i  kecamatan  Tambora  dengan  alternatif  atau  prioritas  wilayah  yang  tidak  ada  tenaga  dokter  sebagai  pelayan  kesehatan. Tapi  karena  satu  dan  lain  hal  kegiatan  tersebut  ditunda  dan  difokuskan   terlebih  dahulu  di wilayah  kecamatan  Ambalawi.

Acara  Baksos  yang  dilaksanakan  diantaranya  Sunatan  massal,  pengobatan  massal,  pelayanan  KB,  pelayanan  Ibu  Hamil,  ibu  bersalin,  ibu  nifas,  pelayanan  bayi/balita, termasuk  anak  sekolah.  Turut  hadir  ibu  bupati  Bima  Hj.  Indah  Damayanti  Putri. Beliau datang  sekitar  pukul  14.00  setelah  selesai  mengunjungi  korban  kebakaran  di  daerah  Rite  kecamatan  Ambalawi. 

Tim  baksos  hingga  pukul  14.00  masih  semangat  melayani  masyarakat  walau  tenda-tenda  tempat  pelayanan  ambruk  diguyur  hujan.  Karena  para  relawan  memiliki  jiwa  sosial  tinggi. Maju  terus  pantang  menyerah.  Demi  mewujudkan  individu  sehat,  keluarga  sehat,  masyarakat  Indonesia  pasti  sehat.

Untuk  mengakses  ke  wilayah  Mawu  Dalam  sudah  ada  jalan  pengerasan  dan  baru  sebagian  diaspal.  Ada  satu  sungai  yang  belum  dibangunkan  jembatan  yang  harus  dilalui.  Mobil  dan  motor  masih  bisa  lewat  apabila  tidak  terjadi  banjir.  Di  Mawu  Dalam  terdapat  satu  bangunan  Polindes  untuk  pelayanan  Kesehatan,  sedangkan  untuk  Pendidikan  terdapat  satu  bangunan  SD/INPRES.  Masyarakat  Mawu  Dalam  sama  halnya  dengan  masyarakat  pada  umumnya.  Bermata  pencaharian  sebagai  Petani.  Bisa  diliat  dari  sekeliling  hamparan  hijau  dari  tanaman  padi  di  sawah  yang  bersusun-susun. Pemandangannya  sungguh  indah.  Apalagi  dinding  bukitnya  yang  berkontur  tegas. Bila  mengunjunginya,  pasti  sangat  berkesan  dan  seakan-akan ingin  kembali  pada  tempat  itu.  Suguhan  air  kelapa  muda  dan  makanan  khas  daerah  memanjakan  lidah. Kesan  yang  ramah  bagi  setiap  pengunjung.

Kegiatan  berakhir  sekitar  pukul  16.00.  lelah  tentu  tergambar  dari  muka-muka  tim  relawan.  Tapi  ikan  laut  segar  yang  dibakar  pinggir  jalan  sepanjang  pantai  menjadi  santapan  hangat  untuk  pulihkan  tenaga. Nikmat  yang  tiada  tara  dari  Sang  Maha  Kuasa. Perlahan  satu  persatu  mobil  melaju  untuk  kembali  ke  tempat  masing-masing. Semoga apa yang  dilakukan  mendapatkan  keberkahan dari-Nya.  (Asyiffahnisa).

   

Advertisement

Artikel Terkait

Advertisement

Artikel Populer

Artikel Terbaru